Kita memang selalu begini

Sampah sarapCuba kita fikir dan perhati betul-betul, adakah kawasan rumah atau tempat tinggal kita (samada dalam atau luar) adalah bersih? Ada ke timbunan sampah, daun atau plastik yang ditakungi air? Cuba tengok betul-betul. Jangan kita sesakali cuba buat-buat tak nampak, padahal sampah memang ada depan mata. Sudahlah bertimbun, bertakung air pula.

Ini mungkin gambaran yang sebenar perihal sikap kita bila bulan berbicara tentang sampah. Kita selalu ambil mudah. Dialog begini mungkin sudah bernanah biasa kita dengar ” Alaa..kan ke ade majlis bandaran, nanti diorang takde keje pulak”. Ini yang saya selalu dengar dan lihat. Tak percaya? Cuba kita perhatikan dua situasi ini:

Continue reading “Kita memang selalu begini”

Cukupkah waktu kita untuk si kecil?

Setiap petang, habis saja waktu melepak bekerja, saya dan isteri pasti bergegas ke taska untuk mengambil si puteri anak kami. Sampai saja kami, dia pasti senyum gembira. Lain benar wataknya di waktu pagi semasa kami hantarnya ke taska. Menangis dan merengek tak mahu ditinggalkan. Sudah terpaksa, kami kena juga tinggalkan. Kalau saya si bapa yang terasa sayu, mamanya hanya Allah yang tahu. Perjalanan kami balik ke rumah sungguh pantas. Biasanya tak sampai pun 10 minit, kami dah terjongol depan pagar rumah. Jarak tempat kerja dan rumah tak lebih 10 kilometer. Sungguh dekat bukan? Sempat juga merasa ‘jem’nya walaupun tidak lama tapi boleh naik pening dan sakit hati juga dengan karenah pemandu Malaysia boleh ni yang sesetengahnya ber’genetik’kan mat rempit.

Biasanya, bila sampai saja depan rumah, pasti si puteri sibuk tunjukkan jarinya yang kecil comel ke arah kanan. “Ane..ane..”…oo..fahamlah saya. Nak ke padang atas sana tu. Kalau tak hujan, mesti nak juga main-main di padang. Dulu-dulu, sebelum saya berkahwin lagi, saya memasang niat, moge-moge saya ada masa untuk bermain dengan anak-anak bila balik kerja. Cukup kesian memerhati banyak orang yang masih sibuk di tempat kerja atau di jalan raya. Sampai rumah pun sudah waktu malam. Mana ada lagi padang permainan untuk anak-anak. Akhirnya anak-anak tidur keletihan di pangkuan pembantu rumah.

Alhamdulillah, Allah mendengar niat dan azam saya. Saya cukup bersyukur. Masih ingat lagi kunjungan saya ke rumah guru saya waktu Hari Raya yang lepas. Begini katanya “haa..hantarla anak kat taska tuh, nanti tak kenal mak ayah baru tahu”. Tersentap juga . Saya akui guru saya itu memang seorang yang cukup ‘straight to the point’. Saya faham maksudnya. Tak guna melatah tapi cukup untuk saya ambil sebagai cabaran dan peringatan. Mendidik anak bukan suatu perkara yang senang. Buktinya, tengok dan pandanglah sekeliling kita. Ramai yang seolah-olah sudah lupa pada pegangan agama mahupun adat budaya.

Saya cuba sedaya-upaya supaya berapa banyak paya daa si puteri dapat menatap wajah abah dan mamanya puas-puas sebelum tidur. Bermain puas-puas walaupun waktu menginjak jam 12 malam. Bila bangun tidurpun, saya mahukan wajah saya dan mamanya yang dipandang dulu bukan wajah bengis pembantu rumah. Ramai yang sarankan, “ambillah maid, atau hantar rumah pengasuh”. Senang cakap, saya kurang percaya pada pembantu rumah dan juga pengasuh (di tempat dan situasi saya).

Akhirnya, saya sentiasa berdoa moga waktu yang saya luangkan untuk anak bersama-sama isteri cukup berkualiti untuk dia memahami dan belajar erti kasih sayang. Saya cukup percaya, kasih sayang yang cukup dan kena pada tempatnya salah satu perkara penting dalam membentuk anak-anak  yang soleh solehah.

p/s – Anda bagaimana? Sudi berkongsi?

® hafizmd – Bila kali terakhir kita bermain-main penuh mesra dengan anak-anak tanpa memikirkan beban masalah di pejabat? Tepuk dada, tanya diri sendiri..

Chot vs Saod

Pernah ke anda dengar tentang humor terapi? Kalau pernah, adakah anda percaya dengan hanya beberapa saat kita ketawa berdekah-dekah, ianya mampu memberi kesan yang positif kepada kesihatan kita? Di negara barat, humor terapi sudahpun berjaya mendapat tempat di beberapa hospital untuk merawat beberapa jenis penyakit. Antaranya ialah penyakit kanser. Walaupun ianya tidak memberi kesan yang begitu besar, namun sedikit kelegaan kepada pesakit selepas menjalani sesi humor terapi sudah cukup mengurangkan beban derita yang ditanggung.

Apa kata, kita cuba sesi humor terapi dengan membaca kisah dua sahabat baik ini. Mungkin ianya mampu meredakan sedikit ke’tensenan’ kita. Walau tidak banyak, sedikitpun sudah cukup memadai kerana tekanan yang berterusan mampu membuatkan salah satu saraf penting kita hilang fungsinya (Mungkin ini penyebabnya kenapa banyak orang hilang pertimbangan bila asyik tertekan, mana tidaknya..ada urat saraf yang dah “putus”..adei).

Continue reading “Chot vs Saod”

Suatu Hari yang Berdarah..

Saya masih ingat lagi hari-hari berdarah yang dilalui. Sepanjang ingatan saya, kali pertama hari berdarah saya ialah sewaktu saya berumur 8 tahun. Waktu itu, tiada yang lebih mengerikan bila darah yang keluar tidak henti-henti. Semuanya sebab yang satu itu. Sudah pasti, saya juga seperti orang lain, mama tempat pertama yang saya tuju. “Sikit jer tu, jap lagi okla”. Sungguh lembut dan menenangkan. Seberapa ketika, darah yang sebentar tadi deras mengalir, sudahpun berhenti. Sungguh mama seperti sudah lali dengan hal berdarah seperti ini. Bukan itu kali pertama hari berdarah yang saya tempuh.

Saya sungguh yakin dan pasti, setiap dari kita pernah merasai ‘nikmat’ hari berdarah. Ada yang biasa-biasa sahaja sebabnya tapi darahnya banyak seperti dipotong kaki dan tangan. Saya juga lebih yakin dan pasti, kaum hawalah yang paling faham tentang hari berdarah. Kenapa? Janganlah buat-buat tak tahu pula.

Continue reading “Suatu Hari yang Berdarah..”

Madu oh! madu

Madu oh! madu.
Engkau sungguh manis. Manismu membawa seribu rahmat.
Madu oh! madu.
Namamu mekar mengharum dilembaran suci.
Membawa sejuta khasiat.

Cukupla tu. Nanti ada kata-kata “aaii..suka madu nampak?”..hiks..

Bila sahaja disebut madu, sudah pastinya kaum wanita mungkin sedikit terasa akan ‘kemanisannya’ walaupun penutup botolnya belum dibuka. Tetapi, bukan ‘madu’ itu yang saya cuba sampaikan hari ini. Pasal yang satu ini, tidak akan saya sentuh langsung dalam artikel kali ini. Madu yang saya benar-benar maksudkan ialah madu keluaran yusoof taiyobb lebah yang mana ada Allah sebutkan dalam kitab suci Al-Quran yakni dalam Surah An-Nahl.

Continue reading “Madu oh! madu”

Domain Percuma dan Hosting Percuma

Mempunyai blog berbayar rasanya berbeza ketika memiliki blog percuma. Deria rasa mana pula yang memberi rasa beza ni? Saya bukanlah blogger yang terbaik untuk menyatakan rasa beza pasal perkara ini. Sayapun baru dua tiga hari mengenal blog berbayar ini. Sebelum ini, sayapun pengguna tegar blogspot. Rezeki saya awal tahun 2010 sungguh murah. Mana tidaknya, semuanya saya dapat secara percuma. Ya, betul, memang 100% PERCUMA! Domain percuma dan hosting percuma. Nak juga? Siapa taknak kan? Benda percuma semua suka..yeppi..

Semuanya kerana saya sertai pertandingan yang Saudara Rohaizad anjurkan tahun lepas. Pertandingan ini senang sangat iaitu teka berapa jumlah komen yang ada dalam blognya. Memang sempoi habis pertandingan ini. Saya pula, bukanlah manusia yang suka masuk pertandingan. Kali terakhir masukpun, bukannya pertandingan melibatkan blog atau internet. Pertandingan zaman sekolah-sekolah dulu biasalah. Pertandingan lawan getah, ‘chop’ tiang, lawan kemuncup sudah menjadi rutin. Hadiah pula, mana ada hosting-mosting dan domain. Setakat dapat getah pemadam dah riuh satu sekolah.

Mungkin juga bantuan ‘insting’ yang kuat, saya sertai pertandingan ini. Tapi, saya bukan main hentam teka sahaja. Mesti ada perkiraan melibatkan hukum mantik dan matametik. Tolak, tambah, bahagi, darab, jumlah komen sehari berapa dan purata komen setiap bulan. Cukup mudah bukan? Dalam 10 minit , saya hantarkan tekaan jumlah komen saya. Ini ‘screenshot’ saya di blog Rohaizad.com:

Screenshot teka komen
Screenshot teka komen

Adat bertanding, ada menang dan ada yang tak menang. Menjadi rezeki saya pula untuk menang pertandingan kali ini. Memang sungguh terkejut. Sekali masuk, terus menang. Memang rezeki manusia, siapa yang tahu kan? Hadiah domain percuma dari Godaddy.com dan hosting percuma setahun tajaan JomHosting.net telahpun menjadi milik saya.

Moralnya;

  1. Berani untuk mencuba perkara baru dalam hidup kita (perkara baik-baik jer)
  2. Percaya rezeki Allah itu amatlah luas dan datang pada kita dalam pelbagai bentuk.
  3. Sentiasa bersyukur pada Allah dan berterima kasih sesama kita.
  4. Sentiasa memacu diri untuk menambah ilmu dalam apa jua bidang, walaupun hanya sepatah perkataan.
  5. Jangan cepat berputus asa dan harapan, sentiasa pandang kehadapan dan sesekali kebelakang takut ada hantu
  6. Bijak mengambil peluang yang datang. Jangan bertangguh nanti melepas.

p/s – Terima kasih Rohaizad.com dan Jomhosting.net

p/s lagi – Maaf sebab tiada perenggan yang nyata. Sedang diperbaiki. 😀

®Hafizmd – Peluang tetap akan datang, pokok pangkalnya bagaimana kita menguruskannya.

Salam untuk Rumah Baru

Alhamdulillah.

Sejarah Tercipta : Akhirnya, ‘rumah baru’ saya dah siap. Permulaan tahun 2010 nampaknya begitu mengujakan saya. Anda tanya kenapa?  Semuanya bermula 2 atau 3 tahun yang lalu. Rasanya, tiada pula rasa ingin berblogging guna ‘rumah sendiri’. Ber’blogspot’pun sudah cukup memuaskan hati. Biasalakan, hati manusia mana pernah puas, ada saja nak ditambah. Saya masih ingat, antara blog terawal yang saya selalu lawati ialah blog kepunyaan Saudara SmartZul. Rasanya tak perlu saya huraikan panjang lebar berkenaan beliau, tapi kalau nak juga boleh ke blog beliau di sini. Rasanya, boleh saya katakan setiap artikel beliau cukup bermotivasi dan mantap isinya.

Laluan berliku: Membina blog sendiri pada saya bukannya suatu perkara yang mudah. Saya bukannya superman graduan bidang IT, jauh sekali ada kepakaran ilmu komputer yang mendalam. Masa zaman muda-muda dulu, jadi AJK bilik komputer pun tidak. Tapi, pada saya itu semua bukan masalah utama. Bill Gates pun bukannya pandai sangat tapi ada kemahuan yang kuat. Dari situ, saya tanam diam-diam dalam hati, “InsyaAllah, aku mesti ada blog sendiri nanti”. Dan ada tapi lagi, manusia memang mudah lupa apatah lagi saya ni memang Melayu. Melayu memang mudah lupa bak kata Tun Mahathir. Masa dua tahun, saya habiskan dengan merewang ke blog-blog orang sambil ambil apa-apa pengajaran. Saya lebih suka menjadi ‘silent reader’. Akhirnya, hampir dua tahun berlalu dan saya masih lagi belum ada blog sendiri. Yang ada hanyalah blog percuma. Tapi kenapa saya sibuk sangat nak ada blog sendiri? Ada faedah ke? Atau saja ikut-ikut orang lain? Atau dah banyak sangat duit sampai tak tahu nak buat apa? Sudah tentu, setiap yang berlaku ada sebabnya.

p/s – Dah pukul 1.45 pagi, esok mahu kerja. Nanti tertidur esok, siapa mahu tolong? Tak siapa sudi tolong?