Abah..kami sayang abah

Amaran: Entri ini sedikit panjang dan mungkin mengambil masa kawan-kawan semua.

Tempat kami sekeluarga bersantai

Sudah hampir 5 bulan rasanya, kaki kiri abah bengkak. Dari paras lutut sampai ke tapak kaki. Sepanjang masa itulah, Abah menggagahkan jua kudrat tuanya, bergerak ke sini dan ke sana. Walaupun Abah sudah lama bersara dari hiruk pikuk pejabat, ilmu yang dikandung didada dan rasa amanah yang dipikul dibahu membuatkan Abah terus bersemangat dan tabah menghayun kudrat walaupun saat kaki dan kesihatan badannya seolah menuntut untuk berehat seketika.

Continue reading “Abah..kami sayang abah”

Lagi kes buang bayi!!!

Nota: Harap maaf. Entri kali ni akan menggunakan kata ganti nama diri “Aku”. Sebab? Sebab aku tengah bengang dan geram! Cuba tengok gambar ni..

Mama, apa dosa saya??
Mama, apa dosa saya??

Belek-belek tajuk akhbar hari ni. Ade lagi kes buang bayi di Sungai Choh, Hulu Selangor. Aku memang cukup geram dan sakit hati. Dalam kita semua sibuk-sibuk Kempen Kami Prihatin, ade lagi yang dengan selamba buat kerja tak bertamadun dan tak berakhlak dengan buang bayi. Sudahlah dosa mengandung tanpa nikah belum terhapus, ditambah lagi dosa buang anak yang tak berdosa. Ibarat sudah jatuh tangga, dihempap kren pula.

Kalau dikira-kira dan diambil statistik, aku cukup yakin yang kes-kes macam ni berlambak dan tak menang tangan untuk dikira dan dicatat. Akupun makin keliru dan tak faham, adakah remaja sekarang (yang terlibat) dah takde lagi akal fikiran? atau mereka memang sudah hilang kewarasan? atau sudah menjadi manusia bertopengkan syaitan?

Continue reading “Lagi kes buang bayi!!!”

Wanita Malaysia sudah kurang subur?

“Tahap subur wanita menurun” adalah antara sisipan berita yang saya rasa cukup seksi menarik dalam akhbar Sinar Harian (19 Mac 2010).

Habis saja saya baca tajuk, baru baca tajuk yer..saya termenung dan berfikir, betul ke tahap hormon kesuburan wanita kita sudahpun menurun? Kalau betul, kenapa? Jadi, menurut petikan akhbar ini, saya  memetik senarai penyebabnya:

Continue reading “Wanita Malaysia sudah kurang subur?”

5 sebab hubungan cinta terjejas

Seringkali kita dengar perihal putus cinta, putus kasih, patah hati dan sebagainya yang berkaitan dengan hati dan perasaan. Hati dan perasaan memang sukar diduga persis gelora ombak dilautan. Apa yang saya cuba kongsikan diharap sedikit sebanyak membantu kawan-kawan di luar sana mahupun diri saya sendiri untuk mengenal kekurangan dan kelebihan diri dan pasangan. Yang lebih utama akhirnya ialah kesediaan kita menerima pasangan kita seadanya.

Samada kita sudah pun berumah tangga, sedang merancang berumah tangga, sudahpun bertunang, esok nak kahwin atau sedang didesak mencari pasangan, diharap perkongsian tentang 5 sebab mengapa kita sering gagal dalam perhubungan dapat menyedarkan kita tentang apa yang sedang atau bakal kita hadapi. Mana tahu, mungkin kita sedang alaminya tapi tidak sedar. Yang nyata, perkara-perkara kecil juga mampu menggugat hubungan cinta kita.  Senang cerita, kalau kita selalu putus cinta atau selalu gaduh dengan pasangan, mari kita sama-sama muhasabah diri, “mana tau kene batang hidung sendiri”.

Kahwin Muda – Antara Kebaikan dan Keburukan

Umum sudah tahu, kahwin adalah satu fitrah kejadian semulajadi manusia. Kahwin juga satu sunnah Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW. Maka bila mana kita berkahwin, alhamdulillah, kita sudahpun mengikut salah satu daripada sunnah Nabi. Persoalan bagaimana kita melaksanakan sunnah itu juga perlu diberi perhatian dan penelitian yang mendalam. Topik kali ni rasanya cukup relevan dengan suasana kita sekarang. Suasana musim cuti yang akan datang beberapa hari lagi.

Senario “asal cuti sekolah atau cuti umum saja, berderet-deret kad jemputan yang bertempek di meja kita” seakan sudah lali bila tiba musimnya. Tak keterlaluan saya katakan, asal cuti saja, ada majlis kahwin, asal kahwin saja, mesti tengah cuti (dah masa cuti saja yang ada masa, ‘time’ ni la nak kahwin pun kan?).

Kahwin muda iaitu berkahwin pada usia yang muda. Berapa lingkungan umur yang kita boleh katakan sebagai muda? Iyalah, takkan 50 tahun pun kita masih katakan muda melainkan berkahwin isteri muda. Itupun isteri dia yang muda, dia tetap jua sudah berumur. Namun, ada yang berkata, “ape ade pada umur?”. Muda itu subjektif. Kalau dah diri rasa muda walaupun kulit dah berkedut sejuta, muda tetap muda sebab ianya lahir dari dalam diri yang sentiasa terasa muda. Betul ke?

Apa kebaikan atau keburukan kahwin bini muda?

Continue reading “Kahwin Muda – Antara Kebaikan dan Keburukan”

Cukupkah waktu kita untuk si kecil?

Setiap petang, habis saja waktu melepak bekerja, saya dan isteri pasti bergegas ke taska untuk mengambil si puteri anak kami. Sampai saja kami, dia pasti senyum gembira. Lain benar wataknya di waktu pagi semasa kami hantarnya ke taska. Menangis dan merengek tak mahu ditinggalkan. Sudah terpaksa, kami kena juga tinggalkan. Kalau saya si bapa yang terasa sayu, mamanya hanya Allah yang tahu. Perjalanan kami balik ke rumah sungguh pantas. Biasanya tak sampai pun 10 minit, kami dah terjongol depan pagar rumah. Jarak tempat kerja dan rumah tak lebih 10 kilometer. Sungguh dekat bukan? Sempat juga merasa ‘jem’nya walaupun tidak lama tapi boleh naik pening dan sakit hati juga dengan karenah pemandu Malaysia boleh ni yang sesetengahnya ber’genetik’kan mat rempit.

Biasanya, bila sampai saja depan rumah, pasti si puteri sibuk tunjukkan jarinya yang kecil comel ke arah kanan. “Ane..ane..”…oo..fahamlah saya. Nak ke padang atas sana tu. Kalau tak hujan, mesti nak juga main-main di padang. Dulu-dulu, sebelum saya berkahwin lagi, saya memasang niat, moge-moge saya ada masa untuk bermain dengan anak-anak bila balik kerja. Cukup kesian memerhati banyak orang yang masih sibuk di tempat kerja atau di jalan raya. Sampai rumah pun sudah waktu malam. Mana ada lagi padang permainan untuk anak-anak. Akhirnya anak-anak tidur keletihan di pangkuan pembantu rumah.

Alhamdulillah, Allah mendengar niat dan azam saya. Saya cukup bersyukur. Masih ingat lagi kunjungan saya ke rumah guru saya waktu Hari Raya yang lepas. Begini katanya “haa..hantarla anak kat taska tuh, nanti tak kenal mak ayah baru tahu”. Tersentap juga . Saya akui guru saya itu memang seorang yang cukup ‘straight to the point’. Saya faham maksudnya. Tak guna melatah tapi cukup untuk saya ambil sebagai cabaran dan peringatan. Mendidik anak bukan suatu perkara yang senang. Buktinya, tengok dan pandanglah sekeliling kita. Ramai yang seolah-olah sudah lupa pada pegangan agama mahupun adat budaya.

Saya cuba sedaya-upaya supaya berapa banyak paya daa si puteri dapat menatap wajah abah dan mamanya puas-puas sebelum tidur. Bermain puas-puas walaupun waktu menginjak jam 12 malam. Bila bangun tidurpun, saya mahukan wajah saya dan mamanya yang dipandang dulu bukan wajah bengis pembantu rumah. Ramai yang sarankan, “ambillah maid, atau hantar rumah pengasuh”. Senang cakap, saya kurang percaya pada pembantu rumah dan juga pengasuh (di tempat dan situasi saya).

Akhirnya, saya sentiasa berdoa moga waktu yang saya luangkan untuk anak bersama-sama isteri cukup berkualiti untuk dia memahami dan belajar erti kasih sayang. Saya cukup percaya, kasih sayang yang cukup dan kena pada tempatnya salah satu perkara penting dalam membentuk anak-anak  yang soleh solehah.

p/s – Anda bagaimana? Sudi berkongsi?

® hafizmd – Bila kali terakhir kita bermain-main penuh mesra dengan anak-anak tanpa memikirkan beban masalah di pejabat? Tepuk dada, tanya diri sendiri..