Timun Cina…

Assalamua’laikum.

Cuba kita renung sekejap situasi ni. Bila ada tetamu datang ke rumah, bagaimana kita layan mereka? Adakah kita memberi mereka hak-hak yang selayaknya? Senang citer, bagaimana cara kita layan mereka. Tepuk dada, tanya diri sendiri. Kalau OK, alhamdulillah. Kalau KO, tepuk dahi masing-masing.

Ke korang ada pengalaman ‘indah’ dengan tetamu tak diundang?

Kalau ada, jangan malu jangan segan untuk berkongsi yer. Kami pulak, Alhamdulillah. Kami suami isteri insyaAllah akan layan tetamu dengan sebaik yang kami mampu. Kalau ada pinggan cantik, pinggan tulah yang kami guna untuk tetamu. Kalau ada makanan paling sedap masa tu, makanan tu jugak yang kami hidang untuk tetamu. Kalau takde, jawabnya biskut kering cicah air teh jugaklah 😀

Sesuai dengan hadith Rasulullah (Riwayat Abu Daud dan Ahmad);

“Barangsiapa yg beriman dengan Allah dan hari Akhirat, hendaklah dia memuliakan tamunya dengan memberi jaizah”

Apa bendanya jaizah ni? Dari sumber yang dibaca, ianya adalah bermaksud “sehari semalam”. Lebih penting ialah hidangan lauk pauk istimewa yang kita hidang kepada tetamu untuk hari pertama, kedua dan ketiga. Kalau lepas tu, bolehlah hidangkan lauk pauk yang biasa saja. Kalau lama lagi? Kenalah tetamu pulak yang faham hak-hak seorang tetamu. Jangan nak buat lebih-lebih pulak =)

Antara pengalaman jadi tetamu asing di Iran tahun lepas, mereka memang cukup hormat pada tetamu. Lebih-lebih lagi saudara seagama. Tengok gambar ni.

"hak tetamu dan tuan rumah dalam islam" Mereka memang cukup peramah (rasa macam kat negara sendiri). Makan bawah pokok, walaupun cuaca masa tu memang panas. Tapi yang bestnya, bila dapat makan timun cina segar-segar dari ladang. Fuuuuuh! Memang sedap!

Sampai ke saat ni, saya masih lagi terkesan dengan cara mereka melayan tetamu. Walau baru sekali berjumpa, tapi layanan tetap first class.

@hafizmd-Kita pulak bagaimana? Apakah kita pandai menjadi tetamu dan menjadi tuan rumah?