Celoteh Kakak #9 Telur?

Assalamua’laikum.
Celoteh Kakak #9 Telur? Ada harinya, kami berempat sarapan pagi di kedai. Sambil makan-makan, biasalah kami bersembang. Kakak memang akan menjadi jurucakap yang paling meriah. Kalau kat sekolah, Kakak tidaklah banyak bercakap. Masih malu-malu agaknya. Tengahari semalam, Kakak ada cuba makan telur burung puyuh.

Memang jarang sekali ambe beli telur burung puyuh. Masa bujang-bujang dulu memang kerap jugalah dibelinya. Walaupun telurnya kecil, rasanya memang sedap. Kakak cuba makan, tapi terus diluahnya. Tak sedap kata Kakak. Kakak memang jarang makan telur. Ayam adalah pilihan utama.

Sarapan pagi tadi, Isteri mengadap sepinggan nasi lemak. Adik leka dengan sekeping roti canainya. Ambe pun tumpang sekaki. Berkongsi itu romantik, kan? Nasi lemak mesti ada telur, ikan bilis, kacang goreng dan sambal. Kakak yang kusyuk mengunyah roti canai tiba-tiba bertanya, “Abah, tu telur apa tu?”

“Telur ayam. Kakak nak ke?” Abah cuba mengacah Kakak. Mana tau, Kakak nak makan telur hari ni.

“Ooo…telur ayam. Kakak nak ayam!” Kakak meminta.

Kami saling berpandangan. Lepas tu kami gelak sama-sama.

“Kakak, telur ayam jer yang ada. Ayamnya takde…” Isteri menjawab sambil kami terus mengadap nasi lemak yang memang sedap!

@hafizmd – Celoteh Kakak #9 Telur? Anak-anak memang suka bertanya. Pandai-pandailah sembang dengan mereka.

Published by Hafizmd

Artikel ditulis berdasarkan pengalaman peribadi dan juga melalui pembacaan. Sebarang kehilangan, kerosakan dan komen pembaca adalah tanggungjawab anda. Dapatkan bantuan pakar berkaitan jika memerlukan khidmat nasihat yang tepat. Jika entri ini bermanfaat, mohon 'Like, Tweet & G+' kepada rakan anda. Terima kasih dan selamat membaca.