Awasi pendapatan online kita..

Tidak halal seseorang yang menjual suatu dagangan, melainkan dia hendaklah menjelaskan ciri dagangannya itu. Dan tidak halal bagi seseorang yang mengetahuinya, melainkan dia harus menjelaskannya – Riwayat Hakim dan Al-Baihaqi

"buat duit dari internet"
sape nak angkat tangan!

Semacam sudah menjadi suatu trend apabila lambakan pelbagai produk fizikal, e-book, service, iklan dan sebagainya dihidangkan buat santapan kita yang seolah-olah begitu mendambakannya. Kenapa saya berkata begini? Sudah pasti kerana kita yang membuka ruang seluas-luasnya buat mereka untuk mencipta pelbagai barangan dan perkhidmatan demi memenuhi tuntutan kita. Mana mungkin mereka mencipta barangan atau memberi perkhidmatan pada sesuatu yang tiada permintaan? Benar bukan?

Ok. Saya bukanlah pencipta mana-mana produk e-book, jauh sekali menyediakan apa-apa servis kuda. Habis apa layaknya saya untuk menulis sesuatu tentang ini? Sudah pasti saya amat yakin, saya dan mungkin anda (samada seorang blogger atau tidak) juga adalah seorang;

1. Affiliater – membantu memasarkan barangan @ servis kepunyaan orang lain dengan memperolehi komisyen jualan.

2. Nuffnanger dan yang sewaktu dengannyamewujudkan ruang di blog untuk siaran iklan dari advertiser.

3. Penyedia ruang iklan – juga mewujudkan ruang di blog untuk disewa oleh mereka-mereka yang berminat.

4. Product reviewer – menjadi jurucakap bagi sesuatu produk dengan memberi ulasan tentang produk tersebut.

5. Penjual – menjual sebarang jenis produk/service secara online mahupun offline.

Ini antara kemungkinan yang besar bagi seorang blogger (samada buyer/seller). Apa yang saya cuba kongsikan ialah bagaimana pendapatan pasif (mungkin juga aktif) dari mana-mana sumber online ini boleh jadi meragukan. Saya tidak kata haram yer. Mungkin lebih teruk menjadi satu dosa yang tidak kita sedari. Ayuh kita sama-sama teliti dengan hati yang tenang dan minda yang terbuka. Moga kita mendapat sesuatu darinya.

1. Upah dan berpakat dengan kawan-kawan untuk membeli barangannya.

Sabda Nabi SAW;

Dan janganlah kamu melakukan tipu helah dengan cara najash – Riwayat Al-Bukhari

Ibn Abbas menafsirkan najash sebagai: ” Engkau (berpakat) membayar harga barang itu lebih daripada harga biasa yang bukan harga sebenarnya dengan tujuan supaya orang lain menirunya.

Kita fikirkan: Saya terus berfikir, banyak kali saya terjumpa perkataan sebegini “Sila klik iklan ini yer..”, “Jom sertai kumpulan klik-klik kami”, “Jangan lupa klik sini yer”…dan beberapa jenis ayat lagi yang menjurus ke arah “pakatan”. Mungkin ramai yang akan melenting dan marah. Tapi ingat, saya tidak kata salah apatah lagi mengatakan haram. Saya cuma mengajak kawan-kawan berfikir. Itu saja.

2. Meniru karya orang lain.

Meniru karya orang lain dalam kajian ilmiah tanpa menyebut nama dan buku rujukan dianggap satu penipuan yang diharamkan.

Kita fikirkan: Banyak kali sudah kita terjumpa kes-kes blogger ciplak (tanpa rujukan) hasil tulisan blogger lain. Kadang-kadang, komen juga diciplaknya sekali. Mungkin niatnya hanya satu. Menaikkan traffic dengan pantas. Apa gunanya traffic (bilangan pengunjung yang tinggi)? Sudah pasti meningkatkan kebarangkalian pengunjung untuk meng’klik’ atau membeli apa-apa produk di blognya atau menaikkan PR dan menurunkan Alexa. Bukankah ini sudah jelas?

3. Mencipta testimoni

Mencipta testimoni akan kehebatan sesuatu program@barang jualan dengan harapan ramai yang terpengaruh untuk membelinya. Perniagaan ini hilang berkat dan haram pendapatannya.

Kita fikirkan: Banyak sekali saya terjumpa produk-produk terutamanya e-book yang dijual dengan sales letternya terlalu hype (berlebih-lebihan). Dan banyak juga yang saya rasa mungkin tertipu dengan sales letter yang begitu “membunuh”. Ingatlah Sabda Rasululullah yang saya titipkan di permulaan entri ini. Bukankah ini juga jelas?

4. Mencipta statistik palsu

Mencipta statistik palsu untuk menyokong kajian dan dakwaan dengan bertujuan menarik kepercayaan orang kepada apa yang diungkapkan adalah satu penipuan.

Kita fikirkan: Ramai antara blogger yang menyediakan ruang untuk beriklan di blognya dengan bayaran yang tertentu. Sudah pasti bagi pelanggan yang berminat, statistik unique visitors sebulan bagi blog tersebut menjadi kayu ukur. Sebagai blogger yang beretika (apatah lagi kita sebagai muslim), jangan sesekali kita menipu statistik pengunjung. Sebabnya ia jelas satu bentuk penipuan.

Ini antara sebahagian olahan yang saya mampu garapkan buat peringatan diri sendiri dan juga kawan-kawan. Mungkin ada yang tidak bersetuju. Itu hak anda. Apa yang menjadi hak saya ialah menyampaikan kepada diri sendiri dan saling memperingati.

Bak pesanan Nabi SAW:

Perbanyakkanlah ingatan kepada pemutus segala nikmat (dunia) yakni maut – Riwayat al-Tirmizi

Mengapa kita perlu terlampau ghairah mengumpulkan harta kekayaan tanpa mengira halal haram? Saya suka mengingatkan diri sendiri untuk lebih berhati-hati bila membuat keputusan untuk membeli sebarang produk seperti e-book atau menjadi affiliater. Kita sebenarnya boleh merujuk pada mana-mana individu yang sudah lama bergelumang dalam bidang ini. Jangan biarkan diri kita mudah tertipu dan menipu.

® hafizmd – Ya Allah, Engkau berkatilah rezeki yang Engkau kurniakan kepada kami..yang baik itu dari Allah, yang lemah itu dari diri ini. Maaf kalau ada yang terasa.

Nota: Ulasan di atas adalah hasil sebahagian olahan daripada artikel “Awasi Pendapatan Hasil Penipuan” garapan Ustaz Zaharuddin Abd. Rahman di Majalah Solusi Isu No.21. Dapatkan Majalah Solusi Terbitan Telaga Biru untuk paparan dan bacaan yang penuh.

Published by Hafizmd

Artikel ditulis berdasarkan pengalaman peribadi dan juga melalui pembacaan. Sebarang kehilangan, kerosakan dan komen pembaca adalah tanggungjawab anda. Dapatkan bantuan pakar berkaitan jika memerlukan khidmat nasihat yang tepat. Jika entri ini bermanfaat, mohon 'Like, Tweet & G+' kepada rakan anda. Terima kasih dan selamat membaca.