6 jam…

Assalamua’laikum.

Ada tuan rumah ke tak ni? Sunyi dan dah mula bersawang…ehem ehem….Alhamdulillah..akhirnya sempat juga luahkan satu entri. Lama juga tak menulis…jari-jemari rasa kaku ibarat parang sudah lama disimpan…berkaratlah tu…hehe..

Sepatutnya entri ini ditulis 44 hari yang lalu. Nak buat macam mana, penulis sibuk sampailah hari ini baru sempat menyelak kembali helaian pengalaman 6 jam ini. Kenapa 6 jam? Tajuk punyalah pendek, tapi 6 jam inilah satu saat yang tak akan dilupakan sampai bila-bila…

Jam 4.30 pagi, 23 Januari 2011

Isteri mengadu sakit perut yang sedikit luar biasa. Kandungan yang sudah mencecah 9 bulan itu sudah mula memberikan kontraksi yang lebih kerap dan lebih sakit. Kontraksi yang sebelumnya sekitar 30 minit sekali, sudah mula berubah ritma 10 minit sekali. Isteri masih lagi mengusap perutnya. Tampak sedikit kerut di dahi menahan kontraksi yang semakin kerap.

Tanpa berlengah, kami meredah pagi yang sunyi, beransur ke klinik berhampiran kediaman. Kali ini, aku nekad untuk menemani isteri di bilik bersalin.

Jam 5.30 pagi, 23 Januari 2011

Selepas hampir 45 minit pemeriksaan rutin oleh jururawat, isteri ditempatkan dalam sebuah bilik. Masanya semakin hampir. Kontraksi yang dialami isteri juga semakin kuat. Aku hanya mampu memberi kata semangat dan menggenggam erat jari-jemarinya. Setiap kali kontraksi datang, setiap kali itulah isteri kelihatan perit menahan sakit, namun masih mampu tersenyum bilamana tangannya digenggam erat.

Aku terus terbayang “kesengsaraan” isteri, menahan kesakitan seorang diri sewaktu bertarung melahirkan anak pertama. Menggigil seorang diri menahan kesakitan.

Jam 8.30 pagi, 23 Januari 2011

Isteri masih mampu tersenyum waktu menikmati sarapan pagi. Walau hanya telur separuh masak dan biskut, isteri tetap juga gagahkan diri mencari bekalan tenaga untuk ‘pertarungan’ nanti. Aku kenyang melihat isteri yang kelihatan ceria bersarapan.

Kontraksi berulang tidaklah berkurang malahan lebih kuat dan kerap. Kerutan di dahi isteri juga makin jelas kelihatan. Aku hanya mampu berdoa dan memberi kekuatan.

Aku kian jelas, kerutan di dahi seorang ibu bukanlah tanda ketuaan, tapi tanda sebuah pengorbanan.

Jam 9.40 pagi, 23 Januari 2011

Doktor pakar memeriksa isteri sambil bersedia menyambut kelahiran anak kedua kami. Aku di sisi bagai tak percaya, inilah pengalaman dan saatnya yang aku nanti. Bertarung selama hampir 40 minit, bukanlah satu tempoh yang singkat bagi aku. Keringat dan pengorbanan yang isteri curahkan tidaklah dapat aku balas selamanya.

Isteri walau menahan keperitan yang teramat, tampak cukup tabah. Aku di sisi tidak putus-putus memberi semangat dan membaca Kalamullah. Tiada perkataan yang mampu ditulis untuk menggambarkan pengorbanan isteri@seorang ibu disaat melahirkan seorang anak. Melihat isteri dalam keadaan sebegitu, hati berasa cukup sayu dan tanpa sedar…mata ini sudah mulai bergenang. Cepat-cepat aku tahan supaya isteri tidak perasan.

Percaya atau tidak, apa yang terlintas di fikiran ialah “cukuplah anak dua orang….” lantaran tidak lagi sanggup melihat isteri menahan kesakitan yang amat luar biasa ini, tapi isteri kalau ditanya sekarang, ‘….serikkah bersalin?’.

Jawapan isteri tegas dan terang ‘TIDAK’.

Jam 10.25 pagi, 23 Januari 2011

Tangisan bayi memecah bilik bersalin. Laungan azan dan iqamah bergema segenap ruang. Ucapan Alhamdulillah tidak putus-putus membasahi bibir kami. Isteri walau kelihatan kurang bermaya, kini sudah hilang segala keperitan dan kesakitan. Alhamdulillah, semuanya sudah selamat.

Tempoh 6 jam terakhir yang dilalui, pasti sukar untuk dilupakan walau sesaat dan aku sememangnya tidak mahu ianya luput dan hilang dari kotak ingatan. Biarlah ia terus segar sebagai pemberi ingatan akan pengorbanan sejati seorang pejuang!

® hafizmd – kepada kakak dan adik, ingatlah satu perkara ini…benarlah “syurga itu di bawah telapak kaki ibu”…

55 comments

  1. Tahniah dengan kehadiran orang baru dalam keluarga.

    “kerutan di dahi seorang ibu bukanlah tanda ketuaan, tapi tanda sebuah pengorbanan.”

  2. aku pun bru lepas melalui situasi yg sama minggu lepas..tahniah atas kehadiran org baru dlm hidup..moga baby & wife sihat hendaknya…

  3. Macam susah pulak nak bersalin ni kan?
    Tapi tak sabar rasanya nak berkwin dan merasanya sendiri…. 🙂

    PS: Bila dapat tengok gambar baby comel ni?

  4. Ye. bersalin mempertaruhkan nyawa. Tapi setiap perempuan pasti ingin sekali melaluinya. Kebahagiaan akan datang kemudian. Bagi saya pula, biarlah bersalin berapa banyakpun. Biarlah sakit seteruk manapun. Saya rela mati ketika bersalin namun saya tetap mahukannya.

    1. Benar kak. Nyawa menjadi pertaruhan. Memang cukup sayu saya lihat isteri berhempas pulas dalam proses bersalin dan sampai saya terfikir, biarlah ini kali terakhir isteri bersalin (bukan menidakkan qado&qadar Allah). Kesian dan amat2 sayu…

      Tapi bagi seorang isteri dan ibu, nyawa anak dan kesanggupan utk melahirkan anak berulang kali tak pernah jadi halangan..mereka tetap rela walau 1000 kali..

  5. mmg 1 pengalaman yg tak leh dilupakan..baca entri ni buat aku teringat masa teman wife aku bersalin.,apapun,Alhamdulillah semuanya selamat dan tahniah..

  6. Aku ingatkan dah tersalah masuk tadi…
    Sepatutnya dirakam dan dipertontonkan kepada anak anak supaya mereka tak mudah menderhaka dan lupa diri..

    1. hehe…betul dah sini bro..saja tukar warna themes.. 😀

      Tak terfikir pulak nk rakam…mungkin juga tak sampai hati..cukuplah sekadar dirakam kemas dalam hati dan jiwa aku…keh3

  7. tahniah atas kehadiran orang baru… camana la nanti giliran saya pulak bila dah kawen nanti..tentu tak senang duduk selama 6 jam itu

    1. terima kasih bro amry. Memang tak senang sungguh 6 jam terakhir tuh… 😀

      InsyaAllah…moga bila smpai saat tu..semuanya dipermudahkan

  8. Salam. Tahniah hafiz atas kehadiran insan baru dlm hidup anda. Sya pun berdebar dan terharu baca kisah anda ini. Walaupun dah berumahtangga tapi sy belum ada pengalaman lahirkan zuriat lagi.

  9. Seorang suami harus kenang pengorbanan isteri melalui pengalaman ini. Begitu juga seorang isteri wajib patuh dan taat pada perintah suami.

  10. oh sayunya haiku tika mmbca entri ini..

    p/s:awak tulisan semua putih bila kiat taip pada ruang komen..suri dah le rabuh adOiii..

    1. kalau suri yg membacapun dah sayu…saya ni lagilah…hehe 😀

      terima kasih suri tegur, tak perasan terubah warna dia…terima kasih byk2

  11. Salam admin,

    Tahniah atas kurniaan cahaya mata.Saya belum lagi berpeluang merasai duduk bersama isteri ketika melahirkan anak.Sebab isteri melahirkan anak secara pembedahan.

    Betul kata admin,bila melihatkan keperitan istri menahan kesakitan,rasanya cukuplah anak yang bakal dilahirkan kerana kesian melihatkan isteri berseorangan menahan kesakitan.

    Terima kasih isteriku.

  12. belum lambat nak ucapkan tahniah dah bertambah anak seorang lagi. Jangan 2 orang je ye.. tambah2 lah lagi bila sesuai

  13. aku juga merasai pengalaman masuk bilik bersalin sebanyak 2 kali. kedua2nya tiada persamaan tetapi perasaan ‘sakit’ yg ditanggung tetap sama.

    kasian melihat isteri berhempas pulas bersabung nyawa..sedangkan aku hanya mampu mengenggam tangannya.genggaman kuat wife aku terlalu kuat seolah2 dia menekan kuat kukunya hingga tembus ke tulang.

    aku hanya mampu memberikan semangat serta ‘marah’ kepadanya. tapi kesakitan itu hanya dia yg menahannya. namun bila semuanya selesai, terbayang tanda puas apabila melihat wajah si anak yg dikandung selama 9 bln

    1. Betullah bro….suami hanya mampu genggan tgn isteri tp isteri yg tanggung sakitnya…

      Besar pengorbanan seorang isteri…tak mmpu nak balas…

  14. rupanya tak komen lagi yg ni.. haha.. baru baca ke ek? hihi.. terus terbayang kembali saat 2 tahun lalu. tima kasih ada di sisi. semangat time ni rasa lain. macam ada rasa nak patah semangat, tapi nasib baik ada di sisi. tima kasih sekali lagi..

    jatuh lagi air mata.. huhu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *