Pernahkah kita didatangi mereka ini?

SITUASI 1

Situasi ini mungkin berlaku sewaktu kita sedang enak menjamu selera bersama kekasih keluarga tersayang di kedai Kak Jah yang memang meletup masakannya.

Si A: “Assalamua’laikum bang..saya dari rumah anak yatim  dot dot dot, kami ada jual ubat panas ni..tengoklah bang..”

Kita: “Ubat panas ek, abang dah ade..terima kasih yer dik”

Si A: “Takpe bang, taknak belipun takpe, derma ikhlas pun boleh..saya dari rumah anak yatim dot dot dot..ini ade resit bang”.

Kita: “Kesianlah pulak, nabi pesan, mak aku pun pesan..kene tolong orang-orang susah ni..besar pahala..takpelah..beli jerla..”……sambil membelek-belek dompet yang kembung kerana angin selalu masuk….”dik, ni jer yang abg mampu bagi..”

Si A: “Terima kasih bang, ni resit yer”

Kita: “Alhamdulillah, dapat juge aku bagi derma malam ni”

Continue reading “Pernahkah kita didatangi mereka ini?”

Kita memang selalu begini

Sampah sarap Cuba kita fikir dan perhati betul-betul, adakah kawasan rumah atau tempat tinggal kita (samada dalam atau luar) adalah bersih? Ada ke timbunan sampah, daun atau plastik yang ditakungi air? Cuba tengok betul-betul. Jangan kita sesakali cuba buat-buat tak nampak, padahal sampah memang ada depan mata. Sudahlah bertimbun, bertakung air pula.

Ini mungkin gambaran yang sebenar perihal sikap kita bila bulan berbicara tentang sampah. Kita selalu ambil mudah. Dialog begini mungkin sudah bernanah biasa kita dengar ” Alaa..kan ke ade majlis bandaran, nanti diorang takde keje pulak”. Ini yang saya selalu dengar dan lihat. Tak percaya? Cuba kita perhatikan dua situasi ini:

Continue reading “Kita memang selalu begini”